Minggu, 20 September 2020

Bupati Rocky Tinjau Pembangunan Suaka Badak Sumatera di Aceh Timur

Bupati Aceh Timur H. Hasballah saat meninjau lokasi Perlindungan Badak (Foto: Ist)
RILIS.NET, Aceh Timur - Bupati Aceh Timur H. Hasballah  Bin H. M. Thaib, S.H meninjau langsung    sekaligus memasang papan nama (plang) pada kawasan pembangunan Suaka Badak Sumatera atau Suaka Rhino Sumatera (SRS) di kawasan hutan  Alur Timur, Desa Sri Mulya, Kecamatan Peunaron, Kabupaten Aceh Timur. 

Pembangunan tempat perlindungan badak ini rencananya akan dimulai pada tahun 2021 mendatang. Pembangunan suaka badak ini bagian dari rencana aksi darurat penyelematan badak sumatera dari kantong populasi yang sudah tidak sintas (tidak viable), dan populasi serta habitatnya sudah terisolasi, di kawasan hutan Aceh.

Bupati Aceh yang akrab disapa Rocky ini, mendukung penuh perkembangan pembangunan ini. Selain menjadi kawasan lindung untuk kelestarian alam dan satwa, lokasi penangkaran badak nantinya juga akan menjadi destinasi  wisata konservasi baru di Aceh Timur.

“Ini merupakan prospek yang sangat bagus bagi ekonomi masyarakat yang ada disini. Satwa kita bisa terjaga dengan baik, ekonomi masyarakat juga ikut terbangun. Mudah-mudahan proses pembangunan ini bisa secepatnya tercapai sesuai  dengan rencana yang telah disusun,” kata Bupati Rocky.

Selain itu hutan Aceh Timur kata Rocky ini, memiliki hutan yang sangat luas dan asri. Sebagian kawasan hutan  terhubung langsung dengan hutan alami Kawasan Ekosistem Leuser (KEL), dab termasuk juga kawasan Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL). “Kekayaan alam dan satwa  ini patut kita jaga bersama,” tandas Rocky. 

Sementara itu koordinator Program Perlindungan Satwa Liar dari Forum Konservasi Leuser (FKL)  Dedi Yansyah,  mengucapkan terimakasih kepada pemerintah dan masyarakat di Kabupaten Aceh Timur yang telah mendukung progres pembangunan ini, bahkan pihaknya juga menargetkan tahun 2021 pembangunan SRS segera bisa rampung.

“Saat ini proses dalam pengurusan perizinan  dan Insya Allah Finalisasi Detail Engineering Design (DED) dalam bulan ini akan selesai, dan pembangunan ini tentu sangat penting  demi penyelematan badak terakhir di dunia,” kata Dedi.

Dedi menjelaskan, spesies badak sumatera di dunia sudah sangat langka, jumlahnya diperkirakan hanya tinggal sekitar 50 individu lagi.

"Mereka harus diselamatkan dan Aceh salah satu harapan terakhir bagi  kelestaria mereka,” pungkasnya.

Ia menjelaskan, keberadan SRS di Aceh Timur nantinya dijadikan sebagai tempat penangkaran badak. Badak yang  telah dikembangbiakkan di SRS Aceh Timur nantinya akan dilepaskan kembali ke kawasan hutan Aceh sehingga mereka bisa kembali menjadi populasi-populasi yang sehat dan terus berkembang hingga akhir masa.

“Keberadaan badak di kawasan Leuser Timur saat ini sudah terisolasi. Mereka saat ini terpisah-pisah. Pun demikian tim lapangan FKL bersama dengan KPH dan BBTNGL terus memonitoring  dan melakukan proteksi sehingga badak itu tidak menjadi sasaran pemburuan,” tambah Dedi.

Peninjauan lokasi  SRS dihadiri langsung oleh Bupati Aceh Timur H. Hasballah Bin H.M Thaib, SH, Forum Konservasi Leuser (FKL), Plt. Asisten II, staf ahli Bupati Aceh Timur, dan perwakilan para OPD dalam lingkungan pemerintahan kabupaten Aceh Timur. (rn/abr)
BAGIKAN

0 facebook: