Minggu, 02 Februari 2020

Baru Dibuka Caffe Penyedia Billiard di Langsa, HUDA Minta Segera Ditutup

Billiard di Caffe Latte One Langsa (Foto: Ist)
rilisNET, Langsa - Sebuah Caffe penyedia Billiard yang baru saja diresmikan oleh Sekretaris Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Ir Joni yang juga Wakil Ketua DPRK Kota Langsa, di jalan Teuku Umar, Gampong Blang Pase, Langsa Kota pada Sabtu (1/2/2020), mendapat penolakan dari Himpunan Ulama Dayah Aceh (HUDA) yang ada di Kota Langsa.


Sebelumnya pada saat peresmian caffe baru yang menyediakan permainan Billiard ini kepada media Joni mengatakan, bahwa dibukanya pusat latihan billiard tersebut bertujuan untuk mencari bibit atlit yang nantinya akan bertanding di tingkat Daerah, Provinsi maupun tingkat Nasional.
Lokasi Tempat Billiard di Langsa

"Terimakasih pada caffe Latte One Arabica dan Rabusta yang menyediakan pusat pelatihan atlit POBSI ini, semoga atlit Langsa bisa bersaing di kancah nasional," kata Joni tak lama usai caffe itu diresmikan.



Namun sejurus dengan itu, Ketua Himpunan Ulama Dayah Aceh Tgk. Syech Muhajir Usman yang juga pimpinan Dayah Darul Huda Kota Langsa menolak dengan tegas keberadaan Billiard di warung kopi maupun caffe yang ada di Langsa, menurutnya hal itu rawan terjadinya perjudian (Maisir) yang menjurus kepada maksiat.



"Siapa yang bisa menjamin bahwa itu tidak akan menjurus ke perjudian, dan jika itu ditempatkan di Gelanggang Olah Raga tentu kita tidak melarang," ujar Tgk Syech Muhajir.


Ketua HUDA Tgk Syech Muhajir Usman 

Atas dasar rawan perjudian itu pula Tokoh Ulama Langsa ini meminta kepada Pemerintah Daerah Kota Langsa agar segera menutup permainan Billiard tersebut, kalau tidak Tgk Syech mengancam akan menutupnya dengan kekuatan yang ada.

"Kami minta kepada Pemerintah Kota Langsa untuk segera ditutup, jika tidak kami akan memaksa untuk ditutup dengan mengarahkan kekuatan yang ada," tegas Tgk Syech Muhajir.

BAGIKAN

0 facebook: